tag:

29 March 2009

ARISAN: Kapankah Akan Ada Film Indonesia Seperti Ini Lagi?



Judul:
Arisan

Sutradara:
Nia Dinata

Skenario:
Nia Dinata, Joko Anwar

Pemeran:
Cuti Mini, Tora Sudiro, Aida Nurmala, Surya Saputra, Rachel Maryam, Nico Siahaan, Indra Birowo


Catatan:
Malu sih ngakuinnya tapi emang gue baru aja nonton film ini!! Suwer!!

Emang telat banget nontonnya. Padahal gue sempet nge-fans banget dengan serial TV-nya (ada yg mo bikinin paket DVD-nya??). Waktu film ini rilis tahun 2003 dulu itu (buset, udah lama banget ya??) kayaknya saat itu gue masih ‘angin-anginan’ kalo diajak nonton film Indonesia. Apalagi kan kudu nonton di bioskop. Film Hollywood aja males nontonnya di bioskop apalagi nonton film Indonesia! Waktu itu sih begitu.

Sempet juga disodorin copy-an VCD-nya tapi ngga sempet juga mulai ditonton. Nah pas tau siapa aja film maker-nya dan akhirnya muncul penasaran, gue malah sibuk hunting DVD-nya. Hunting ke mana-mana, yang ada cuma versi VCD-nya aja.

Makin hari makin penasaran. Secara gue udah kadung nge-fans dengan Nia Dinata dan Joko Anwar. Sampai akhirnya rilis boxset Nia Dinata DVD Collection yang salah satunya berisi DVD Arisan!!

Sebelom gue cerita tentang filmnya, gue sempet termehek-mehek dengan OST-nya. Bener tuh, dalam boxset itu salah satunya ada CD OST Arisan. Pastinya file MP3-nya gue simpen baik-baik di player gue. Ceritanya gini, di bulan Maret 2009 itu gue lagi merasakan galau sampai merasa mellow berminggu-minggu. Malu sih nyeritainnya tapi ada tuh hubungannya. Nah pas lagi mellow gitu, mo dengerin lagu apa pun juga rasanya ngga asyik melulu. Iseng-iseng liat di track list player gue eh ada OST Arisan. Iseng ah pasang rada kenceng di sound system cubicle gue di kantor. Niatnya sih buat ngusir rasa mellow gue. Minimal meredam dikit-dikit deh. Eh pas dengerin track Tanpa Kamu, malah bikin gue makin mellow! Lagunya jadi berasa puanjaaaaaaaang buanget! Tapi abis lagu itu gue malah ketawa-ketawa sendiri! Lumayan relieve juga loh!

Anyway, barusan itu gue lagi mo refreshing bentar di depan TV. Eh acaranya lagi ngga asyik (biasa banget ya acara TV di Indonesia selalu begitu) Jadi muncul ide mo nonton film aja. Setelah celingak celinguk di tumpukan DVD, trus gue malah ke kamar nyari di tumpukan DVD satunya dan akhirnya mutusin nonton Arisan (Finally!) Mungkin masih ada hubungannya karena gue sempet mellow asyik dengerin OST-nya jadi kepingin ato minimal terbersit pingin liat filmnya.

Di opening, memori gue langsung terbang ke masa-masa serial TV-nya lagi asyik-asyiknya gue tonton. Waktu itu Bokap gue masih ada, keluarga masih lengkap dan gue masih bujangan! Dan filmpun bergulir.

Film ini keren banget lah! Ensemble cast yang ditampilkan bisa ‘dikelola’ dengan asyik dengan dialog-dialog yang pas tanpa terdengar dibuat-buat. Semua pemeran pembantu bisa tampil dengan enak, khususnya para ibu-ibu arisan. Untuk genit pun ngga ditampilkan berlebihan. Cuma dikasi liat tatapan matanya aja, kita bisa tau kalo ibu-ibu genit itu punya nafsu terpendam. Gesture Tora Sudiro dan Surya Saputra udah ngga perlu penjelasan dengan dialog lagi kalo mereka memang ‘pasangan’. Bahkan sejak awal film, adegan Sakti sedang olah raga push up dan terus bersiap mandi pagi, gue udah digiring untuk tahu bahwa karakter ini udah punya ‘bibit’ gay.

Pemilihan angle kamera, tata cahaya dan editing-nya bisa ngebawa emosi gue. Padahal gue kan cuma nonton dari DVD di TV 21”. Contohnya, gue ikut-ikutan deg-degan waktu mobil Andien dihentikan Polisi untuk dirazia. Dialog-dialog di kantor polisi pun nyaris mendekati keadaan sebenarnya, ngga enak! (kayak gue pernah aja ditangkap polisi)

Cameo/penampilan singkat dari selebritis banyak juga deh. Seperti ada Gwen (anaknya Bondan Winarno Maknyus) sebagai anak buahnya Mei Mei di kantor. Ada Jajang C Noer. Ada juga penampilan Sapto sebagai fotografer ngondek. Biasanya Sapto cukup ‘rajin’ muncul di beberapa film. Padahal sekarang ini seringnya dia jadi produser di beberapa film (termasuk film Fiksi). Lucu juga liat Sapto masih kurus banget muncul di Arisan.

Tapi ngga ada yang ngalahin penampilan singkat dari Joko Anwar! Memang dia tampil ‘utuh’ di adegan yang sudah mendekati akhir dalam film. Tapi gue juga ngenalin ‘tongkrongan’ dia di opening film. Trus dia juga muncul di adegan joggingnya Mei Mei dengan Sakti! Ngaku aja deh lu Jok!

Tema dan dialog-dialog yang diangkat pun masih relevan sampe sekarang. Selain soal arisan dan problem dalam keluarga moderen, dialognya juga sempat menyentil perfilman Indonesia yang masih sedikit diapresiasi oleh penonton Indonesia sendiri, tapi justru laku kalo produksi film horor! Gila, masih belom ‘sembuh’ tuh sampai sekarang!!

Ada ‘pesan’ juga buat film maker lainnya bahwa mendingan bikin film dengan tema yang paling kita tahu aja, seperti kalo Nino bikin film tentang gay.

Film ini solid banget dari awal sampe akhir. Sekalipun memotret kehidupan moderen sehari-hari, tapi dinamika ceritanya tetep dapet, enak diikuti dan ditonton sampe habis. Ngga ada solusi ato ending yang ‘hollywood’. Semuanya dibikin enak dan semakin dekat dengan kenyataan di sekitar kita sehari-hari.

Ngga nyesel juga gue baru nonton film ini sekarang. Nggak ada kata terlambat untuk sesuatu yang baik dan bagus!

Sekarang gue masih ‘utang’ nonton film ini lengkap dengan audio commentary-nya! Soon enuff-lah.

THE WRESTLER: The Unforgiven’s Choice



Title:
The Wrestler

Director:
Darren Aronofsky

Writer:
Robert D. Siegel

Cast:
Mickey Rourke, Marisa Tomei, Evan Rachel Wood, Ernest Miller

Plot:
This is a drama about an aging professional wrestler, decades past his prime, who now barely gets by working small wrestling shows in VFW halls and as a part-time grocery store employee. As he faces health problems that may end his wrestling career for good he attempts to come to terms with his life outside the ring: by working full time at the grocery store, trying to reconcile with the daughter he abandoned in childhood and forming a closer bond with a stripper he has romantic feelings for. He struggles with his new life and an offer of a high-profile rematch with his 1980s arch-nemesis, The Ayatollah, which may be his ticket back to stardom.


Note:
Waktu tahu film ini mendapat pujian di Cannes Film Festival, gue langsung penasaran. Apalagi setelah tahu kalo sutradaranya adalah Darren Aronofsky, makin penasaran deh! Karya Darren yang paling sinting, Requiem of Dream, masih selalu ‘menghantui’ gue.

Pemilihan cast yang tepat sekali, bikin film ini serasa menyaksikan biopic dokumenter seorang wrestler tua. Belum lagi sinematografi yang terkesan menangkap set dan suasana dengan apa adanya. Tuturan cerita yang tragis psikologis (ini istilah gue sendiri sih) bikin gue trenyuh khususnya pada adegan terakhir.

Darren kali ini benar-benar memaksimalkan acting Mickey Rourke sekaligus dengan penampilan fisiknya. Wajah asli Mickey Rourke yang memang pernah mengalami operasi perbaikan akibat bertinju, menjadi wajah yang meyakinkan sebagai wajah tua dan letih seorang wrestler Amerika yang seumur hidupnya selalu berakting di hadapan para penggemarnya.

Darren menyampaikan sisi gelap dari pilihan hidup di masa lalu, sekarang dan masa depan. Sekalipun gelap, tapi gue melihat ‘ajakan’ Darren untuk tidak menyesali pilihan apa pun yang pernah kita buat di masa lalu. Sampai saat terakhir pun sebenarnya kita ngga pernah sendirian. Tinggal bagaimana kita memilih untuk menyikapinya.

Sekalipun Randy ‘The Ram’ memilih ‘kembali’ sebagai wrestler, kita penonton film ini dibuat tersadar akan pilihan-pilihan hidup yang lebih nyata dan penting untuk menentukan kelanjutan hidup kita.

PS:
Thanks to Blitz yang menayangkan film ini di Indonesia. Cuma gunting sensornya cukup mengganggu, khususnya pas adegan pidato terakhir Randy. Ternyata ngga ada esensi yang perlu disensor! Malah awalnya gue sempet kuatir film ini ngga bakal masuk ke Indonesia karena ada nama The Ayatollah.
Kalo beberapa adegan yang kena sensor di club striptease juga lumayan mengganggu karena awal simpati Randy kepada Cassidy jadi hilang. Tapi lucunya di tengah-tengah film, khususnya adegan lain Cassidy di club striptease, gunting sensor seperti udah ngga mau ambil pusing lagi. Padahal jelas banget penampilan body Marissa Tomei. Capek nyensor tuh!

PUSH: Sekedar Hiburan Pengisi Liburan Akhir Pekan



Title:
Push

Director:
Paul McGuigan

Writer:
David Bourla

Cast:
Djimon Hounsou, Dakota Fanning, Camilla Belle, Chris Evans

Plot:
A group of young American ex-pats with telekinetic and clairvoyant abilities are hiding from a clandestine U.S. government agency. They must utilize their different talents and band together for a final job enabling them to escape the agency forever.


Note:
Tau dari synopsis singkatnya aja udah bikin gue ngga terlalu tertarik nonton film ini. Cuma karena pingin liat acting Dakota Fanning yang udah ABG aja yang bikin gue akhirnya berangkat juga nonton film ini di bioskop.

Dan memang akhirnya film ini ngga nendang banget. Kedalaman karakternya ngga terlalu kena. Kalo aja film ini dijadikan episode pilot untuk serial TV pun dijamin ngga bakalan asyik karena udah ada serial Heroes sekalipun ngga sama persis. Buat yang udah nonton Heroes pastinya bakal ngga berenti ngebandingin dengan film ini.

Yang cukup asyik ditonton salah satunya adalah penampilan Camille Belle yang cantik banget! Tapi kecantikan Camille Belle ngga berhasil mengangkat sisi misterius karakter tersebut.

Film ini ujungnya jadi action juga. Plot yang menggiring sampe adegan puncak cukup keren. Cara-cara untuk mengalihkan dari pantauan the watcher cukup cerdik.

Adegan yang paling asyik waktu liat karakter Dakota Fanning mabuk minuman keras. Gue bilang sih dapet banget! Kalo pernah liat-liat orang mabuk minuman, khususnya newbie yang baru ‘belajar’ minum, salah satunya ya seperti yang dikasi liat Dakota di film ini.

STAR WARS: THE CLONE WARS: Episode khusus untuk Fans Sejati



Title:
Star Wars: The Clone Wars

Director:
Dave Filoni

Writers:
Henry Gilroy & Steven Melching

Plot:
As the Clone Wars sweep through the galaxy, the heroic Jedi Knights struggle to maintain order and restore peace. More and more systems are falling prey to the forces of the dark side as the Galactic Republic slips further and further under the sway of the Separatists and their never-ending droid army. Anakin Skywalker and his Padawan learner Ahsoka Tano find themselves on a mission with far-reaching consequences, one that brings them face-to-face with crime lord Jabba the Hutt. But Count Dooku and his sinister agents, including the nefarious Asajj Ventress, will stop at nothing to ensure that Anakin and Ahsoka fail at their quest. Meanwhile, on the front lines of the Clone Wars, Obi-Wan Kenobi and Master Yoda lead the massive clone army in a valiant effort to resist the forces of the dark side


Note:
Film yang bisa menjadi ‘jembatan’ antara Attack of The Clones dengan Revenge of The Sith ini sebenernya sih buat gue ngga terlalu penting juga. Malah gue ngerasanya seperti nonton sebuah episode pilot untuk serial televisi yang bakal menceritakan perkembangan karakter Anakin Skywalker secara detil. Karakter Anakin di film ini masih ngga jauh dari karakternya di Attack of The Clones. Malah gue melihat sisi Anakin yang manusiawi, open mind dan baik hati.

Untuk pecinta Star Wars tentunya jangan sampai ngga menyaksikan film animasi yang satu ini. Tapi khusus penggemar Star Wars Saga (episode I sampai dengan VI) ngga perlu-perlu banget untuk nonton film ini. Gue malah masih lebih recommend untuk nonton Battle of Endor (Ewoks) supaya bisa melihat Star Wars lebih ‘lengkap’ dari sisi hutan yang masih primitif.

Yang menarik buat gue justru karakter Obi Wan Kenobi yang cenderung lebih gokil tapi cerdas. Biasanya kan Ben Kenobi cenderung berkarakter sebagai calon guru (di 3 episode awal) dan sebagai maha guru (di 3 episode akhir). Tapi di film ini justru malah menonjol kemudaan seorang Ben Kenobi yang berani sekaligus kematangannya dalam strategi tempur.

Pertempuran di film ini seru banget. Tapi ya cuma animasi. Bayangkan kalo dibikin dalam wujud live action, udah pasti ribetnya pake green screen dan CGI.

CADILLAC RECORDS: Lifetime Achievement for American Black Music


Title:
Cadillac Records

Director:
Darnell Martin

Writer:
Darnell Martin

Cast:
Emmanuelle Chriqui, Gabrielle Union, Beyoncé Knowles, Adrien Brody, Columbus Short, Jeffrey Wright, Eamonn Walker, Mos Def, Cedric the Entertainer

Plot:
This movie is based on the true story of how a small music recording studio, Chess Records, located on the south side of Chicago, began recording blues music with Muddy Waters (Jeffrey Wright) and Little Walter (Columbus Short) in 1947, and eventually gave birth to rock and roll in 1955 with Chuck Berry (Mos Def). Record producer, Leonard Chess (Adrien Brody) has an ear for this different type of music, and believes he can cash in by signing up new talent such as songwriter, Willie Dixon (Cedric the Entertainer), Howlin' Wolf (Eamonn Walker), and Etta James (Beyonce Knowles). Leonard Chess makes all of his artist part of his family and takes care of them. This is not an easy job for him, because they spend a small fortune on booze, drugs, and the high life. When Chuck Berry goes to jail, Leonard is able to find another talented performer, Etta James, to take his place. In the late sixties, as their music goes out of favor, Leonard Chess gets out of the record business.


Note:
Cuplikan kecil dari ‘saga’ Chess Records yang pernah menjadi tonggak sejarah perkembangan awal black music di Amerika sana cukup menyentuh sisi musikalitas gue. Sekalipun ngga diceritakan secara lengkap dan utuh, tapi film cukup bisa menggambarkan keadaan awal black music, yang kalo mengutip ucapan Willie Dixon, sebagai black music basic yang menjadi dasar perkembangan black music selanjutnya, mulai dari soul, r n’b sampai ke hip hop. Willie Dixon juga yang nantinya mengambil alih Chess Records dan mengembangkan black music sampai ke banyak jenis yang kita kenal sekarang.

Dari film ini juga gue jadi tahu bahwa salah satu pendiri tonggak black music adalah seorang kulit putih berkebangsaan Amerika keturunan Polandia yang bernama Leonard Chess! Dulu gue cuma tau kalo black music di Amerika dipelopori oleh Motown Records yang memiliki tokoh produser besar yang bernama Berry Gordy. Ternyata pada masa America saat itu yang masih kental dengan nuansa rasial, ada sejarah musik yang revolusioner pada masanya dan sampai sekarang masih terasa revolusioner.

Pada kenyataannya, Chess Records menelurkan banyak musisi kulit hitam yang nantinya berpengaruh dalam perkembangan black music selanjutnya. Namun film ini berhasil mencuplik dan mendramatisasi dengan baik kisah-kisah yang dianggapnya ‘penting’ dalam jatuh bangunnya salah satu perusahaan musik tertua yang pernah ada di Amerika.

Film yang dituturkan dengan apik ini menggiring gue ke kebenaran musik yang universal. Musik yang merupakan budaya manusia yang tidak mengenal batas apa pun digambarkan dengan gamblang namun manis, sekalipun banyak tragedi di dalamnya.

Musik juga digambarkan sebagai ‘pelarian’ dari masalah kehidupan. Musik sebagai luapan emosi namun dijadikan indah oleh Len Chess. Intuisi seorang kulit putih bisa jadi lebih tajam dan penuh inovasi untuk mengangkat musik masyarakat kulit hitam yang didasari dengan emosi kesedihan dan keluhan. Seorang kulit putih mampu menangkap dan mengolah ‘kelakuan’ negatif menjadi emosi bermusik yang positif dengan terobosan musikalitas yang canggih pada masanya.

Adegan paling menyentuh gue adalah [spoiler alert] adalah saat Muddy Waters menyiapkan stelan jas lengkap untuk dipakaikan ke jenazah Little Walters yang diiringi lagu Last Night, lyric-nya tentang kehilangan seorang sahabat, yang dinyanyikan asli oleh Little Walters sendiri. Ada juga adegan Etta James saat take rekaman lagu I’d Rather Go Blind dengan penuh emosi di hadapan Len Chess. Adegan itu bikin gue merasa pingin Go Blind juga! Menyayat-nyayat banget!

Sekalipun emosi juga yang membuatnya terpuruk, tapi Len Chess tidak pernah terpisahkan dari black music sampai kapanpun.


NB:
Nonton film ini jadi bikin gue terkenang pernah ngikutin seri komik rock ‘n roll di majalah anak muda hampir 20 tahun yang lalu. Sejarah musik disusun dengan lengkap dalam komik itu, dari sisi kulit hitam dan juga kulit putih termasuk invasi dari musisi Inggris. Sekarang di mana ya bisa baca komik itu lagi?

SOUL MEN: Soul without a ‘Soul’



Title:
Soul Men

Director:
Malcolm D. Lee

Writers:
Robert Ramsey & Matthew Stone

Cast:
Samuel L. Jackson, Bernie Mac, Sharon Leal, John Legend, Isaac Hayes

Plot:
Two former backup soul singers, Louis (Samuel L. Jackson) and Floyd (Bernie Mac) who have not spoken to each other in 20 years reluctantly agree to travel across the country together to a reunion concert to honor their recently deceased lead singer (John Legend). Cleo (Sharon Leal), a beautiful young woman who is believed to be Floyd's daughter, accompanies them as a new singer.


Note:
Awalnya waktu liat judulnya aja, gue merasa film ini bakal ‘gue banget’. Apalagi ngeliat Samuel L Jackson bakal menjadi salah satu penyanyi soul, wah kayaknya bakal seru banget filmnya. Dan ternyata premisnya juga cukup menarik; penyanyi soul gaek yang ‘terpaksa’ melakukan come back. Bakalan asyik deh kayaknya.

Namun ternyata eskpektasi gue terlalu tinggi. Film yang gue harapkan sebagai drama berlatarkan musik, ternyata drama keluarga yang nyaris jatuh jadi drama komedi. Musik dan musisi soul lebih banyak jadi latar belakang aja. Andai diganti dengan musik hard rock pun kayaknya ngga bakal banyak pengaruh untuk ceritanya.

Plot dramanya pun kayaknya udah sering diangkat di banyak film. Dan ringan sekali. Tujuannya sih sepertinya memang hanya untuk hiburan aja.

Sekalipun dari sisi cerita ngga banyak yang bisa gue nikmatin, tapi dari sisi performance musik soul-nya, khususnya acting Samuel L Jackson, enak juga untuk diliat. Dari situ pun gue jadi inget bahwa penyanyi soul itu jarang banget yang good lookin’! :D Setau gue sih, penyanyi soul yang ganteng cuma Sam Cook dan Marvin Gaye aja. Jadinya boleh-boleh aja Samuel L Jackson dan Bernie Mac di-casting sebagai penyanyi soul.

Dan film ini bisa juga dijadikan sebagai memorial untuk Bernie Mac dan Isaac Hayes yang meninggal dunia ngga lama sebelum film ini dirilis.

26 March 2009

PINTU TERLARANG: Soundtrack yang Melengkapi Filmnya

Judul:
Pintu Terlarang

Musisi:
Aghi Narottama, Bemby Gusti, Ramondo Gascaro, Mantra, Sore, Tika and the Dissidents, Notturno, Alfred Ayal

Produksi:
Lifelike, 2009

Catatan:
Film Pintu Terlarang memang memiliki latar musik (music score) yang kuat. Yang suka dengan filmnya kemungkinan besar bakal kepingin banget menikmati musiknya. Apalagi bagi pencinta filmnya yang selalu terkenang-kenang dengan adegan ‘The Notorious Christmas Eve Dinner‘! Music Score dalam adegan itu begitu pas sekaligus haunting.

Gue yang berkesempatan hadir di acara launching-nya, terus terang setelah melihat beberapa performer pada acara itu jadi semakin penasaran dengan album OST-nya secara utuh. Dan setelah simpang siur jadwal rilisnya di pasaran (pas launcing sih katanya ‘minggu depan’ tapi ternyata mulur sampai hampir 2 minggu!) akhirnya bisa kebeli juga tapi hanya dijual di outlet-outlet tertentu, khususnya di toko buku yang juga punya divisi produksi rekaman musik.

Eh tau nggak, waktu gue beli CD OST ini di toko buku itu, pas bayar tuh ditulisin bon/nota gitu loh!! Kan biasanya kalo beli sesuatu di situ tinggal serahin ke kasir trus di-scan barcode-nya dan keluarlah receipt-nya dan kita tinggal bayar. Kalo CD OST ini malah ditulisin bon!! Baru ini gue ngalamin beli CD musik kayak gitu.

Dengan konsep ‘music inspired by the movie’ berbagi dengan ‘original score’, gue jamin buat yang ngedengerin bakalan muncul pertanyaan, “Ini soundtrack film taun berapa sih?” Musik yang disuguhkan dalam OST ini bisa dibilang dari trend musik tahun 50-an sampai 60-an ato bahkan dari tahun 40-an. Ada jazz standard, ada pop jadul sekali, musik swing, pop beatlesque, bahkan ada juga folk music ala Bob Dylan. Sekalipun genre-nya cukup ‘rame’, tapi warna musiknya hampir setipe.

Ada 2 grup musik bentukan baru (Mantra dan Notturno; keduanya bakal ngerilis full album sebentar lagi), ada 1 grup yang sudah ternama dalam musik Indonesia (Sore), khususnya musik Indie, ada 1 vokalis cewek (Kartika Jahja a.k.a Tika) yang juga main di filmnya dan ternyata ‘ada’ di mana-mana (salah satunya mengisi vokal di OST 9 Naga). Semuanya memberi warna yang asyik sekaligus dark, yang cocok banget dengan filmnya. Dari 9 lagu (di luar music score-nya) mungkin hanya 1 yang terdengar familiar karena memang 1 lagu itu menjadi pembuka adegan makan malam yang terkenal itu.

Warna ‘kuno’ yang disampaikan dalam lagu-lagu itu jadi bikin gue berandai-andai; kalo aja pada masa itu (tahun 40-an sampai 60-an) udah ditemukan teknologi rekaman yang bagik, betapa indahnya terdengar musik-musik masa itu! Sekalipun ambience-nya tetep kuno, tapi pembagian channel dan track-nya bisa lebih pas sehingga terdengar lebih nikmat di telinga.

Dari tiap lagu yang disampaikan dalam album ini, gue menemukan hal-hal unik. Misalnya ternyata warna vokal Anda terasa sangat asyik terdengar dalam lagu dengan nafas ‘jadul’! Dalam musik yang disodorkan grup bentukan ‘ad hoc’ bernama MANTRA (khususnya dalam lagu Please Operator Please), vokal Anda seperti dioptimalkan, sekalipun ngga selalu Anda yang menjadi lead vocal dalam 4 lagu Mantra dalam album ini. Sedangkan Tika and The Dissidents memberikan warna gelap dengan lagu yang isi lyric-nya sangat twisted. Belom lagi Notturno yang dengan berani menyuguhkan nomor instrumental dalam balutan jazz.

Kalo untuk original score-nya sih ngga diragukan lagi deh. Komposisi yang disusun Aghi Narottama, Bemby Gusti (Sore) dan Ramondo Gascaro (Sore) sudah pasti keren. Dan juga memanfaatkan alat perkusi yang tidak lazim. Ada juga yang kedengeran seperti music score di film Kala, secara Kala juga filmnya Joko Anwar dan music score-nya juga diisi oleh Aghi Narottama. Kalo didengerin lagi, 9 komposisi music score dalam album ini pastinya membawa ingatan kita ke dalam adegan-adegan filmnya. Tapi koq kayaknya 9 komposisi itu dalam album OST ngga dipasang secara berurutan menurut urutan adegan filmnya ya?

CD OST Pintu Terlarang dikemas dengan gaya yang keren. Dengan asyiknya CD ini memberikan 2 alternatif cover; 1 poster film yang beredar umum di bioskop, 1 lagi poster film karya Mayumi. Hanya saja poster karya Mayumi ini seperti disakralkan karena ngga ada 1 pun tulisan yang terkait dengan informasi CD OST ini.

Dalam sleeve cover CD-nya isinya hanya informasi yang cukup saja tentang pengisi OST ini. Buat gue sih masih kurang lengkap deh. Misalnya untuk foto-foto para pengisi OST masih kurang. Bahkan info penyanyi yang bergaya Tom Jones dan penyanyi lagu Merry Mist malah ngga ada.

Sambil membolak-balik CD inner sleeve-nya gue liat ada ‘penampilan baru’ dari Zeke Khaseli yang mungkin jadi sulit dikenali. Dan paling shocking buat gue adalah foto Ramondo Gascaro di bagian Original Score Team, dengan frame kacamatanya yg khas dan cengirannya, bikin dia mirip banget dengan wajah almarhum Pak De gue!

Kalo aja album OST ini dirilis duluan sebelum filmnya dirilis, menurut gue bisa berpotensi menimbulkan rasa penasaran terhadap filmnya, karena musiknya yang ngga umum dibandingkan musik dalam film-film Indonesia lainnya.

Song list:
Why – Mantra
Nancy Bird – Sore
Please Operator Please – Mantra
Home Safe – Tika and the Dissidents
Baby Baby – Mantra
Jiro – Notturno
Blessed the Tainted Heart – Mantra
Lullaby Blues – Sore
Merry Mist – Alfred Ayal
Opening Tune – Original Score
The Color Purple – Original Score
Innocent Blood – Original Score
Dirty Work – Original Score
Naked Truth – Original Score
Blood Opus – Original Score
Chasing the Kid – Original Score
The Eye – Original Score
The Pig-Headed Hero – Original Score

KRISTUS TUHAN MENINGGALKAN MESIR: Injil yang ‘Hilang’

Judul:
Kristus Tuhan Meninggalkan Mesir
(Christ the Lord Out of Egypt)

Penulis:
Anne Rice

Alih Bahasa:
Esti Ayu Budihabsari

Penerbit:
PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2006; 392 hlm

Catatan:
Waktu ‘ngintip’ daleman buku ini di toko buku, gue berharap banyak dengan isinya. Gue beli juga akhirnya, sekalipun buku ini sempet lama jadi anggota tumpukan bersama buku-buku gue lainnya yang belum terbaca.

Pada mood yang pas akhirnya gue mulai juga membaca buku ini.

Awalnya premis buku ini tentang tahun-tahun awal kehidupan Yesus yang tidak disampaikan dalam Injil sangat menarik hati. Buku ini memang menceritakan kurun waktu kembalinya Yesus bersama keluarganya ke Nazareth setelah bertahun-tahun ‘mengungsi’ ke Mesir sejak Yesus dilahirkan di Betlehem.

Gue berharap buku ini menceritakan sisi kemanusiaan Yesus sebelum nantinya ‘ditahbiskan’ menjadi Juru Selamat. Tapi ternyata justru diceritakan awal mula pencarian jati diri spiritual seorang Yesus kecil. Sejak awal mula masa itulah Yesus kecil sudah mulai menemukan kenabiannya. Yesus kecil menjadi tidak sama dengan anak-anak lainnya yang sebaya. Sekalipun ‘ringan’ tapi sifat-sifat kenabian yang sudah mulai muncul dalam dirinya membuat Yesus kecil menjadi lebih tua daripada umurnya saat itu.

Rasanya gue seperti membaca Injil, bahkan mungkin bagian yang hilang dari Injil, dibandingkan membaca sebuah novel. Penceritaannya pun cenderung datar dan lamban. Mungkin juga karena gue ngga terbiasa dengan gaya penulisan Anne Rice. Tapi bisa juga karena hasil terjemahannya yang kurang baik.

Anne Rice sepertinya memang berniat menuliskan novel dengan semangat gospel, yang menurut gue menjadikan novel ini menjadi kurang manusiawi. Buat gue, novel ini jadi tidak terlalu menarik dan juga jadi sulit untuk diselesaikan. Yesus kecil yang disampaikan dalam novel ini seperti sudah dijelaskan masa depannya yang akan menjadi nabi. Penyampaian konflik-konflik batin tidak cukup mengguncang, mungkin karena tidak ingin menggoyang perspektif keagungan Yesus sebagai Nabi.

Selesai membaca novel ini, gue jadi teringat buku tentang Yesus dewasa yang ditulis Khalil Gibran. Memang sih ngga bisa dibandingkan, tapi sekalipun berat, buku yang berjudul ‘Yesus Anak Manusia’, masih bisa gue nikmati sampai selesainya. Jadi kepingin baca lagi deh.

08 March 2009

Saya dan Guns N’ Roses

Kalo nyebut nama band ini, rasanya gue langsung jadi muda lagi. Perasaan gue langsung terbang ke tahun yang hampir 20 tahun berlalu itu dan langsung bercampur aduk semua rasa yang pernah ada pada tahun-tahun itu.

Pertama kali kenal grup band ini di tengah-tengah hingar bingar musik heavy metal/hair metal di akhir 80-an. Sekalipun awalnya agak tersamar di antara grup rock lainnya, tapi sedikit banyak grup ini punya warna lain yang bisa exist di antara musik grup rock lainnya yang nyaris seragam sound-nya.

Welcome to The Jungle menyeruak jadi jagoan di acara musik rock di salah satu radio swasta di kota tempat gue tinggal. Kalo denger lagu itu kayaknya seluruh badan gue merinding dan langsung moshing tanpa komando apa pun!!

Single yang ngga butuh waktu lama untuk jadi top airplay bikin gue penasaran untuk terus ngikutin perkembangan grup baru ini. Dan akhirnya karena kebaikan hati salah seorang teman, berhasil gue pinjam Album Appetite for Destruction (AfD) by Guns N’ Roses versi Audio Cassette. Maka mulailah gue keracunan Guns N’ Roses!!

Seinget gue sih sejak pertama kali nyimak album AfD dulu itu ngga gue temuin lagu yang jelek! Semua lagu dalam album itu asyik banget. Rasanya musik mereka sudah familiar. Memang musik mereka kadang terdengar lebih tua dari trend yang sedang bergulir pada waktu itu. Mungkin itu yang bikin gue cocok karena gue memang lebih akrab dengan musik rock dari era 60-70an.

Selain musiknya yang cocok, GNR selalu jadi obyek seru untuk diamati seorang ABG seperti gue pada jaman itu. Attitude mereka yang selalu brutal selalu terkesan gagah. Dan mereka seperti mengangkat kembali hal yang hampir ditabukan oleh musisi pada masa tersebut, yaitu “Sex, Drugs and Rock n Roll!”

Selain attitude yang cenderung ancur-ancuran tapi stylish itu, mereka juga punya kekuatan kontroversi yang langsung terkandung dalam karya-karya mereka. Contoh yang bisa langsung terlihat adalah desain cover dan sleeve album mereka. Kalo kita ngebolak-balik sleeve album pertama mereka, ditengah-tengah kita disuguhkan artwork yang sinting; gambar robot rapist, yang baru saja meyelesaikan ‘aksinya’, terperangah diserang monster avenger!! Belakang gue baru tau kalo artwork itu sebenernya adalah cover asli untuk album AfD yang kena cekal.

Cover Appetite for Destruction


 











The Notorious Artwork












Baru sebentar terkagum-kagum dengan album pertama mereka, segera muncul mini album GNR Lies. Kali ini musik yang diusung lebih mid tempo tapi raw. Usut punya usut ternyata sebagian lagu dalam album ini pernah direkam pada penampilan live pada awal karir manggung mereka dan ditambahkan beberapa lagu yang direkam di studio kemudian. Patience menjadi lagu yang paling fenomenal dari album ini. Kayaknya pada masa itu ngga boleh ngeliat gitar kopong nganggur pasti langsung meyiulkan intro lagu ini yang disambung dengan petikan gitar yang halus tapi terasa gagah.

Tapi bagi para ABG pada masa itu yang lebih fenomenal adalah sleeve album GNR Lies, karena memuat gambar model cewek telanjang! Seorang teman yang memang punya uang jajan lebih, sampai rela membeli edisi CD import-nya demi bisa memiliki dan melihat gambar tersebut dalam versi uncensored-nya.

Cover G N'R Lies













The Most Wanted Inner Sleeve Cover












Masa ABG belom lewat dan gaung Guns N’ Roses masih kencang-kencangnya. Tapi gue sempet benci banget dengan grup ini cuma lantaran hal yang sepele; band saingan gue pas esema hobi banget mainin Sweet Child O’ Mine! Bener deh, itu band ngga ada bosennya mainin lagu itu untuk beberapa kali kesempatan manggung. (kayaknya ada yang mulai senyum-senyum pas baca bagian tulisan gue yang ini ;p) Tapi karena hampir tiap manggung lagunya itu melulu, gue jadi mikir; mereka itu nge-fans ato emang bisanya lagu itu aja??

Band gue pada waktu itu ngga mau deh mainin musik metal. Selain kadung keki, juga supaya tampil beda dan menjaring banyak penonton. Lumayan lah ngga dimusuhin guru-guru :D Sekalipun ngga mainin musik metal, tapi begitu GNR ngerilis dobel album Use Your Illusions, gue kembali jatuh cinta!! Musik GNR semakin sophisticated dengan banyak sentuhan hard rock era 70-an. Dan sepertinya album ini juga yang membawa perdamaian dengan band saingan gue. Bahkan dengan suka rela minjemin gitaris band gue untuk membantu band itu manggung untuk satu lagu Guns N’ Roses.

Yang lebih seru, bokap-nyokap gue ternyata suka banget dengan lagu November Rain yang ada di album itu. Mereka seperti menemukan kembali selera musik mereka yang asli setelah ‘kosong’ hampir 20 tahun. Menurut mereka fenomena November Rain bisa disamakan dengan fenomena Stairway to Heaven, Child in Time dan Bohemian Rhapsody pada jamannya masing-masing. Dan memang ngga salah kalo November Rain begitu menjadi fenomena hard rock pada masa itu, karena Axl Rose memang mengidolakan Queen salah satunya.

Cover Use Your Illusions


























Musim mulai berganti, era hard rock metal mulai bergeser ke grunge dan alternative rock. Grup-grup hard rock/heavy metal mulai berguguran. Hanya beberapa gelintir yang masih kuat melawan hembusan angin perubahan trend musik. Tapi gaung GNR masih belum lenyap. Mereka masih saja merilis beberapa single yang tetep asyik dan bisa diterima pasar musik dunia.

Gebrakan berikutnya Guns N’ Roses merilis album Spaghetti Incident yang isinya cuma cover version dari lagu-lagu punk dan glam rock yang katanya mereka sukai. Tapi buat gue album ini hanya proyek iseng-iseng aja. Dan malah cenderung ikut-ikutan trend musik rock sedang banyak melenceng dari pakem. Dan akhirnya gebrakan ini gagal, dan GNR vakum panjang.

Cover Spaghetti Incident












Kayaknya vakumnya GNR seiring dengan vakumnya era hard rock dari wajah musik dunia. Gue seperti kehilangan pegangan dalam musik. Selera musik gue mulai ngga up to date. Gue malah makin mendalami musik rock dari era 60 – 70-an yang nota bene menjadi influence untuk GNR sendiri. Gue makin mendalami Led Zeppelin, Deep Purple, Jimi Hendrix. Gue makin masuk ke Blues dan Soul. Dan sejak itu, musik gue cuma berkisar di sekitar situ aja.

Dalam masa-masa itu juga sempat juga gue menjajal Velvet Revolver, band bentukan sebagian mantan anggota GNR. Tapi mungkin karena trend belum berpihak kembali ke musik hard rock, Velvet Revolver tidak sampai bergaung nyaring di dunia musik.

Ngga lama Velvet Revolver muncul, secara mengejutkan GNR tampil live di panggung MTV Music Award dengan personil barunya (kecuali Axl Rose tentunya!). Musiknya yang ajaib, ngga gampang nyantol di telinga. Sejak hari itu gossip bakal beredarnya album terbaru GNR semakin kencang. Sekalipun tertunda sampai dengan hitungan tahun, akhirnya album Chinese Democracy rilis juga.

Cover Chinese Democracy












Gue berkesempatan menyimak album terbaru Guns N’ Roses dari edisi box set-nya!! (makasih untuk kebaikan hati sahabat saya). Album yang sempat gue ragukan ini, akhirnya bisa cukup memuaskan sebagian rindu gue akan musik Guns N’ Roses. Konten box set-nya pun bisa ‘membantu’ kita kembali ke masa jaya hard rock. Minimal kita bisa bergaya seperti pada masa jaya itu.

Terlepas banyak fans yang tidak puas dengan album baru mereka, tapi mestinya ada sesuatu dalam nama Guns N’ Roses sehingga Axl Rose masih ngotot mempertahankannya dan ngga sedikit musisi yang cukup keren mau mengisi kekosongan lowongan dalam grup itu. Dan ada sekelumit kabar baik yang gue denger; sekalipun bukan anggota lagi, tapi Izzy Stradlin masih berkawan baik dengan Axl Rose bahkan pernah menjadi bintang tamu di panggung Neo Guns N’ Roses!

CHINESE DEMOCRACY: Hope They’ll be Back for Good



Title:
Chinese Democracy

Artist:
Guns N’ Roses

Produced by:
Axl Rose, Caram Costanzo


Pertama kali denger kabar kalo Guns N’ Roses bakal ngeluarin album baru bikin gue gembira. Yang ada di pikiran gue kalo Guns N’ Roses keluar dari masa kevakuman mereka. Tapi ternyata personil mereka ngga seperti waktu ngerilis Use You Illusions. Bahkan tinggal Axl Rose satu-satunya personil asli.

Dari kabar pertama sampai akhirnya gue pegang album Chinese Democracy ini berjarak lama sekali. Sempat diselang penampilan kejutan mereka di acara MTV Music Award yang ajaib!!

Pas liat album ini di-release gue malah jadi ragu-ragu. Mungkin karena ngga gitu suka dengan penampilannya di MTV Music Award. Sekalipun ragu, gue tetep penasaran pastinya. Setau gue, Axl Rose pastinya punya ‘sesuatu’ yang mau dia angkat. Kalo ngga, ngapain juga dia masih ngotot mempertahankan nama Guns N’ Roses.

Dan memang ngga ada yang lebih berharga di kehidupan ini selain sahabat. Dan kalo bukan karena sahabat mungkin gue sampe sekarang belom nyimak album Chinese Democracy :D Gile deh, dia baik banget minjemin album GNR terbarunya yang ternyata import!!

Gempuran lagu pertama langsung aja nyantel di kuping gue. Ngga salah kalo lagu Chinese Democracy dijadiin pembuka album yang bertitel sama ini. Dengan aransemen musik yang agak berbeda dengan GNR yang dulu, tapi rasa otentik GNR lawas masih ada di lagu itu. Dengan aransemen yang lebih heavy, buat gue lagu pertamanya ini sukses mengantarkan gue untuk lebih masuk menyimak keseluruhan albumnya.

Satu per satu lagu-lagu di album ini menyerang saraf pendengaran gue. Ternyata ngga seburuk yang gue kira sebelumnya. Nyesel juga sempet meragukan album ini. Emang ngga boleh ya bikin judgement sebelom tau isi sedalam-dalamnya.

Sambil ngedengerin sambil ngebuka-buka sleeve albumnya. Dan personil GNR sekarang yang gue kenal cuma Axl Rose aja!! Kayaknya karena gue nyaris ngga ngikutin perkembangan musik hard rock di belahan dunia Barat sana jadinya nyaris ngga kenal satu pun personil baru GNR. Paling cuma Dizzy Reed, keyboardis yang udah gabung sejak album Use Your Illusion ato seorang Robin Finck, gitaris yang pernah mendampingi Trent Reznor di Nine Inch Nail. Selebihnya, buta dah gue.

Ciri rock n roll yang pernah diusung dengan kental pada album Appetite for Destruction beralih ke gerungan hard rock yang pastinya lebih keras. Dari peralihan style ini jadi teringat album Use Your Illusion yang memang kental aroma hard rock-nya. Dan dengan lyric yang puitis khas Axl Rose memantapkan album Chinese Democracy memiliki benang merah yang cukup tegas dengan album terakhir Guns N’ Roses 15 tahun yang lalu.

Dari segi lyric gue akui canggih banget. Nah ini dia apakah Axl Rose yang semakin canggih ato gue yang bodoh ya; gue masih ngga ngerti apa arti dan makna lyric tiap lagu di album ini! :D

Secara keseluruhan album ini cukup bisa bikin gue kagum. Tapi muncul pertanyaan yang mungkin cukup mendasar; apakah album ini masih pas dibilang sebagai album Guns N’ Roses? Ataukan mungkin lebih pas kalo dibilang sebagai solo album ato bahkan ego album dari seorang Axl Rose?


Image and video hosting by TinyPic
Image and video hosting by TinyPic

06 March 2009

VALKYRIE: Stauffenberg (or Tom Cruise??): The Lost Hero of World War II



Title:
Valkyrie

Director:
Bryan Singer

Writers:
Christopher McQuarrie & Nathan Alexander

Casts:
Tom Cruise, Kenneth Branagh, Bill Nighy, Tom Wilkinson, Carice van Houten, Thomas Kretschmann, Terence Stamp


Note:
Seperti yang pernah gue tulis untuk film Stauffenberg (film TV produksi Jerman yang ceritanya sama persis dengan Valkyrie), gue tetep akan nonton besutan Bryan Singer ini demi nama besar yang disandang oleh sutradara yang pernah ‘mengembalikan’ Superman ke layar lebar ini.

Sekalipun tetep mau nonton besutan terbaru Mr. Singer ini, karena gue pernah nonton versi TV Jermannya, mau ngga mau ngebandingin juga kedua-duanya. Jadi inget tulisan gue yang judulnya “Warning! No Spoiler Allowed!” Pengalaman gue nonton Valkyrie jadi kurang asyik juga. Sebenernya sih secara keseluruhan, semua orang yang aware sejarah sih juga tau ending dari cerita ini. Tapi gue cukup tau seluk beluk detil cerita ini karena pernah nonton Stauffenberg.

Tapi buat yang belom liat Stauffenberg ya ngga usah kuatirlah karena anda bakal menyaksikan drama perang dunia kedua dalam balutan salah satu kisah konspirasi pembunuhan terbesar yang pernah ada dalam sejarah!!

Bener deh, dalam besutan Mr. Singer ini kisah sepak terjang tokoh Stauffenberg digambarkan secara dramatis sekali. Paling top waktu pertama kali Stauffenberg ketemu langsung dengan Hitler. Adegan yang dingin, senyap tapi ngga kosong. Sosok Hitler yang hanya sebagai obyek bisa ditampilkan dengan kuat.

Adegan kekacauan komando juga bisa muncul dengan dramatis. Ngga chaos tapi bisa dirasakan betapa sesaknya udara waktu itu sepanjang ketidak jelasan situasi di Berlin sebagai pusat kekuatan Jerman waktu itu.

Tapi entah disengaja ato enggak, ada perbedaan yang cukup mendasar kalo boleh film ini dibandingkan dengan film TV produksi Jermannya. Sekalipun judul film TV tersebut menggunakan nama tokoh utama di cerita itu, tapi kisah konspirasinya terasa banget terorganisir solid sebagai tim. Sedangkan dalam film Valkyrie diperlihatkan seolah-olah Stauffenberg adalah otak dari keseluruhan konspirasi itu. Hal itu terjadi apakah mungkin karena tokoh Stauffenberg di Valkyrie diperankan oleh Tom Cruise??