tag:

29 Maret 2009

ARISAN: Kapankah Akan Ada Film Indonesia Seperti Ini Lagi?



Judul:
Arisan

Sutradara:
Nia Dinata

Skenario:
Nia Dinata & Joko Anwar

Pemeran:
Cuti Mini, Tora Sudiro, Aida Nurmala, Surya Saputra, Rachel Maryam, Nico Siahaan, Indra Birowo


Catatan:
Malu sih ngakuinnya tapi emang gue baru aja nonton film ini!! Suwer!!

Emang telat banget nontonnya. Padahal gue sempet nge-fans banget dengan serial TV-nya (ada yg mo bikinin paket DVD-nya??). Waktu film ini rilis tahun 2003 dulu itu (buset, udah lama banget ya??) kayaknya saat itu gue masih ‘angin-anginan’ kalo diajak nonton film Indonesia. Apalagi kan kudu nonton di bioskop. Film Hollywood aja males nontonnya di bioskop apalagi nonton film Indonesia! Waktu itu sih begitu.

Sempet juga disodorin copy-an VCD-nya tapi ngga sempet juga mulai ditonton. Nah pas tau siapa aja film maker-nya dan akhirnya muncul penasaran, gue malah sibuk hunting DVD-nya. Hunting ke mana-mana, yang ada cuma versi VCD-nya aja.

Makin hari makin penasaran. Secara gue udah kadung nge-fans dengan Nia Dinata dan Joko Anwar. Sampai akhirnya rilis boxset Nia Dinata DVD Collection yang salah satunya berisi DVD Arisan!!

Sebelom gue cerita tentang filmnya, gue sempet termehek-mehek dengan OST-nya. Bener tuh, dalam boxset itu salah satunya ada CD OST Arisan. Pastinya file MP3-nya gue simpen baik-baik di player gue. Ceritanya gini, di bulan Maret 2009 itu gue lagi merasakan galau sampai merasa mellow berminggu-minggu. Malu sih nyeritainnya tapi ada tuh hubungannya. Nah pas lagi mellow gitu, mo dengerin lagu apa pun juga rasanya ngga asyik melulu. Iseng-iseng liat di track list player gue eh ada OST Arisan. Iseng ah pasang rada kenceng di sound system cubicle gue di kantor. Niatnya sih buat ngusir rasa mellow gue. Minimal meredam dikit-dikit deh. Eh pas dengerin track Tanpa Kamu, malah bikin gue makin mellow! Lagunya jadi berasa puanjaaaaaaaang buanget! Tapi abis lagu itu gue malah ketawa-ketawa sendiri! Lumayan relieve juga loh!

Anyway, barusan itu gue lagi mo refreshing bentar di depan TV. Eh acaranya lagi ngga asyik (biasa banget ya acara TV di Indonesia selalu begitu) Jadi muncul ide mo nonton film aja. Setelah celingak celinguk di tumpukan DVD, trus gue malah ke kamar nyari di tumpukan DVD satunya dan akhirnya mutusin nonton Arisan (Finally!) Mungkin masih ada hubungannya karena gue sempet mellow asyik dengerin OST-nya jadi kepingin ato minimal terbersit pingin liat filmnya.

Di opening, memori gue langsung terbang ke masa-masa serial TV-nya lagi asyik-asyiknya gue tonton. Waktu itu Bokap gue masih ada, keluarga masih lengkap dan gue masih bujangan! Dan filmpun bergulir.

Film ini keren banget lah! Ensemble cast yang ditampilkan bisa ‘dikelola’ dengan asyik dengan dialog-dialog yang pas tanpa terdengar dibuat-buat. Semua pemeran pembantu bisa tampil dengan enak, khususnya para ibu-ibu arisan. Untuk genit pun ngga ditampilkan berlebihan. Cuma dikasi liat tatapan matanya aja, kita bisa tau kalo ibu-ibu genit itu punya nafsu terpendam. Gesture Tora Sudiro dan Surya Saputra udah ngga perlu penjelasan dengan dialog lagi kalo mereka memang ‘pasangan’. Bahkan sejak awal film, adegan Sakti sedang olah raga push up dan terus bersiap mandi pagi, gue udah digiring untuk tahu bahwa karakter ini udah punya ‘bibit’ gay.

Pemilihan angle kamera, tata cahaya dan editing-nya bisa ngebawa emosi gue. Padahal gue kan cuma nonton dari DVD di TV 21”. Contohnya, gue ikut-ikutan deg-degan waktu mobil Andien dihentikan Polisi untuk dirazia. Dialog-dialog di kantor polisi pun nyaris mendekati keadaan sebenarnya, ngga enak! (kayak gue pernah aja ditangkap polisi)

Cameo/penampilan singkat dari selebritis banyak juga deh. Seperti ada Gwen (anaknya Bondan Winarno Maknyus) sebagai anak buahnya Mei Mei di kantor. Ada Jajang C Noer. Ada juga penampilan Sapto sebagai fotografer ngondek. Biasanya Sapto cukup ‘rajin’ muncul di beberapa film. Padahal sekarang ini seringnya dia jadi produser di beberapa film (termasuk film Fiksi). Lucu juga liat Sapto masih kurus banget muncul di Arisan.

Tapi ngga ada yang ngalahin penampilan singkat dari Joko Anwar! Memang dia tampil ‘utuh’ di adegan yang sudah mendekati akhir dalam film. Tapi gue juga ngenalin ‘tongkrongan’ dia di opening film. Trus dia juga muncul di adegan joggingnya Mei Mei dengan Sakti! Ngaku aja deh lu Jok!

Tema dan dialog-dialog yang diangkat pun masih relevan sampe sekarang. Selain soal arisan dan problem dalam keluarga moderen, dialognya juga sempat menyentil perfilman Indonesia yang masih sedikit diapresiasi oleh penonton Indonesia sendiri, tapi justru laku kalo produksi film horor! Gila, masih belom ‘sembuh’ tuh sampai sekarang!!

Ada ‘pesan’ juga buat film maker lainnya bahwa mendingan bikin film dengan tema yang paling kita tahu aja, seperti kalo Nino bikin film tentang gay.

Film ini solid banget dari awal sampe akhir. Sekalipun memotret kehidupan moderen sehari-hari, tapi dinamika ceritanya tetep dapet, enak diikuti dan ditonton sampe habis. Ngga ada solusi ato ending yang ‘hollywood’. Semuanya dibikin enak dan semakin dekat dengan kenyataan di sekitar kita sehari-hari.

Ngga nyesel juga gue baru nonton film ini sekarang. Nggak ada kata terlambat untuk sesuatu yang baik dan bagus!

Sekarang gue masih ‘utang’ nonton film ini lengkap dengan audio commentary-nya! Soon enuff-lah.

3 komentar:

semuareview mengatakan...

ya. film yang sangat bagus. skripnya cerdas. udah nonton jermal? bagus banget

nova mengatakan...

udah di donlot win :D

rendy mengatakan...

mas saya rendy , saya boleh minta tlg untuk OST Arisannya saya cari2 dmana2 g ada yg jual lagi...
plis help me...